Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Thread Modes
Yuk! Social Distancing Demi Cegah Covid-19 Meluas
#1
Sekarang coronavirus baru dengan sebutan resmi COVID-19, telah menyebar di antara komunitas di Amerika Serikat dan negara-negara lain, termasuk juga di Indonesia dan negara-negara Asia Tenggara seperti Singapura dan Malaysia.

Istilah, atau frasa seperti social distancing, self-quarantine, isolation, dan flattening the curve, semakin sering didengar akhir-akhir ini.
Tapi, apakah anda tahu maksud dari istilah-istilah tersebut? Dan bagaimana mereka berlaku bagi Anda, keluarga Anda dan komunitas Anda?
Lisa Maragakis, M.D., M.P.H. , direktur senior pencegahan infeksi di Johns Hopkins, membantu mengklarifikasi konsep-konsep ini sehingga Anda dapat lebih memahami mengapa mereka direkomendasikan.

Apa itu jarak sosial?

Social distancing, atau jarak sosial. Meskipun mungkin mengecewakan ketika mendengar bahwa begitu banyak acara olahraga, ajang liburan, festival dan pertemuan lainnya dibatalkan, ada alasan kesehatan masyarakat untuk tindakan ini. Pembatalan ini membantu menghentikan atau memperlambat penyebaran penyakit yang memungkinkan sistem perawatan kesehatan untuk lebih siap merawat pasien dari waktu ke waktu.

Membatalkan acara yang cenderung menarik perhatian banyak orang adalah contoh jarak sosial. Social distancing yaitu tindakan dengan sengaja meningkatkan ruang fisik antara orang-orang untuk menghindari penyebaran penyakit. Pastikan jarak setidaknya dua meter dari orang lain dapat mengurangi peluang Anda untuk terjangkit COVID-19.

Contoh lain dari jarak sosial yang memungkinkan Anda untuk menghindari kerumunan yang lebih besar atau ruang ramai adalah:
Bekerja dari rumah alih-alih di kantor, atau Work From Home (WFH) sambil memperhatikan si buah hati yang pulas di tempat tidur bayi.
Menutup sekolah atau beralih ke kelas online.

Mengunjungi orang yang dicintai dengan perangkat elektronik seperti conference call atau video call, alih-alih berkunjung secara langsung
Membatalkan atau menunda konferensi dan rapat besar.

Apa itu karantina mandiri?

Self-quarantine, atau karantina mandiri ditujukan bagi orang-orang yang telah terpapar virus corona, dan yang berisiko terkena COVID-19. Mereka dapat mempraktekkan karantina mandiri ini. Pakar kesehatan merekomendasikan bahwa karantina mandiri berlangsung selama 14 hari. Dua minggu menyediakan cukup waktu bagi mereka untuk mengetahui apakah mereka akan menjadi sakit dan menular ke orang lain.
Anda mungkin diminta untuk mempraktikkan karantina mandiri jika baru saja kembali dari bepergian ke bagian negara atau dunia tempat COVID-19 menyebar dengan cepat. Atau jika Anda secara sengaja terpapar pada orang yang telah terinfeksi virus tersebut.

Karantina mandiri meliputi:
Sering menggunakan kebersihan standar dan mencuci tangan
Tidak berbagi hal-hal seperti handuk dan peralatan
Tinggal di rumah
Tidak memiliki pengunjung
Tinggal setidaknya 2 meter dari orang lain di rumah Anda

Setelah masa karantina Anda berakhir dan tidak memiliki gejala, ikuti instruksi dokter Anda tentang cara kembali ke rutinitas normal seperti biasanya, mulai dari bekerja, mencuci mobil atau motor, atau pergi ke mal.

Isolasi, apa itu?

Isolation, atau isolasi. Bagi orang-orang yang dipastikan memiliki COVID-19, tindakan isolasi adalah tindakan paling tepat. Isolasi adalah istilah perawatan kesehatan yang berarti menjauhkan orang-orang yang terinfeksi penyakit menular dari mereka yang tidak terinfeksi. Isolasi dapat terjadi di rumah atau di rumah sakit atau fasilitas perawatan. Peralatan pelindung pribadi khusus akan digunakan untuk merawat pasien-pasien ini dalam pengaturan perawatan kesehatan.

Apa itu “meratakan kurva?”

Meratakan kurva, atau flattening the curve, mengacu pada penggunaan praktik perlindungan untuk memperlambat laju infeksi COVID-19 sehingga rumah sakit memiliki ruang, persediaan, dan dokter untuk semua pasien yang membutuhkan perawatan.

Sejumlah besar orang menjadi sangat sakit selama beberapa hari dapat membanjiri rumah sakit atau fasilitas perawatan. Terlalu banyak orang menjadi sakit parah dengan COVID-19 pada waktu yang bersamaan dapat menyebabkan kekurangan tempat tidur rumah sakit, peralatan atau dokter.

Di sisi lain, jika jumlah besar pasien yang sama tiba di rumah sakit pada tingkat yang lebih lambat, misalnya, selama beberapa minggu, garis grafik akan terlihat seperti kurva yang lebih panjang, lebih rata.

Dalam situasi ini, lebih sedikit pasien yang tiba di rumah sakit setiap hari. Akan ada peluang yang lebih baik dari rumah sakit untuk dapat mengimbangi persediaan, tempat tidur, dan penyedia perawatan kesehatan yang memadai untuk merawatnya.

Mengurangi Dampak Coronavirus

Penting untuk mengetahui apa yang harus dilakukan jika Anda merasa sakit. Pandemi virus corona membuat semua orang sadar akan mencuci tangan dan melindungi orang lain dari batuk dan bersin. Seiring dengan langkah-langkah penting tersebut, praktik-praktik seperti menjaga jarak sosial, dan karantina sendiri dan isolasi jika diperlukan dapat memperlambat laju infeksi di kota, kota atau komunitas.
Pandemi itu bisa tampak luar biasa, tetapi sebenarnya, setiap orang dapat membantu memperlambat penyebaran COVID-19. Dengan melakukan bagian Anda, Anda dapat membuat perbedaan besar bagi kesehatan Anda, dan orang lain di sekitar Anda.[Image: socdis.jpg]

Reply




Users browsing this thread: 1 Guest(s)

About Ziuma

ziuma - forum diskusi dan komunitas online. disini kamu bisa berdiskusi, berbagi informasi dan membentuk komunitas secara online. Bisa juga berdiskusi dengan sesama webmaster/blogger. forum ini berbasis mybb

             Quick Links

             User Links

             Support by

  • Ngalih.id