Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Thread Modes
Jalur Darat yang Menghubungkan Korea Utara dan Selatan Kembali Dibuka
#1
Partisipasi Korea Utara dalam Olimpiade Musim Dingin di Pyeongchang, Korea Selatan, mulai menjadi terobosan bagi kebuntuan dalam hubungan anta kedua negara Korea. Hal tersebut dibuktikan dengan pembukaan kembali jalur darat yang menghubungkan Korut dan Korsel, yang sebelumnya ditutup. Banyak pihak berharap ini adalah pertanda pulihnya hubungan kedua negara.

Oleh: Noh Ji-won (The Hankyoreh)

Ketiga rute darat yang diblok antara Korea Selatan dan Korea Utara diperkirakan akan dibuka kembali pada Olimpiade Musim Dingin di Pyeongchang. Selama pembicaraan antar wakil menteri kedua negara Korea yang diadakan di House of Peace di sisi Panmunjeom Korea Selatan pada 17 Januari, kedua belah pihak mencapai kesepakatan tentang pengiriman delegasi Korea Utara ke Olimpiade Musim Dingin Pyeongchang dan hal-hal yang diperlukan untuk mewujudkannya.

[Image: Para-tentara-Korea-Selatan-dan-AS-memper...=850&ssl=1]

Rencananya adalah untuk atlet Korea Utara, kelompok pemandu pemandu sorak yang berjumlah lebih dari 230 orang, dan tim demonstrasi Taekwondo, lebih dari 30o orang, akan melakukan perjalanan ke dan dari Olimpiade melalui jalur darat Gyeongui di dekat Laut Barat. Acara pagelaran budaya bersama di Mt. Kumgang dan pelatihan gabungan untuk pemain ski Korea Selatan dan Korea Utara di Resor Ski Masikryong (di Wonsan, Provinsi Gangwon) yang juga telah disepakati kedua belah pihak akan memerlukan pembukaan Jalur Laut Timur juga.

Selama perundingan tingkat kerja sebelumnya pada 15 Januari, Korea Selatan dan Korea Utara menyetujui sebuah kelompok pertunjukan musik Korea Utara yang berjumlah 140 orang untuk melewati Panmunjeom. Dengan kata lain, ketiga rute darat yang tertutup antara Korea Selatan dan Korea Utara akan dibuka kembali untuk memungkinkan Korea Utara berpartisipasi dalam Olimpiade di Pyeongchang.

Rute darat di Jalur Laut Barat mengacu pada Jalur Gyeongui, yang merupakan jalur transportasi yang digunakan oleh perusahaan penyewa di Kompleks Industri Kaesong. Penggunaan sementara rute ini dimulai pada awal tahun 2003 oleh kendaraan yang digunakan dalam pengembangan Kompleks Kaesong, dan pada Januari 2006, rute tersebut sepenuhnya diaktifkan bersamaan dengan Jalur Laut Timur setelah pembukaan kantor transit antar-Korea.

Jalur Gyeongui telah ditutup untuk karena Kompleks Kaesong benar-benar ditutup pada bulan Februari 2016. Pada tahun 2015, sebelum kompleks ditutup, total 129.804 orang dan 99.518 kendaraan menggunakan Gyeongui Line untuk melewati perbatasan antara Korea Selatan dan Korea Utara. Pada saat KTT kedua antar Korea pada Oktober 2007, Presiden Korea Selatan Roh Moo-hyun menggunakan jalan ini untuk menyeberang ke Korea Utara sebelum kembali ke Korea Selatan melintasi garis demarkasi militer.

Korea Utara menjadi tuan rumah acara budaya dan pelatnas bersama Korut-Korsel

Korea Selatan dan Korea Utara telah sepakat untuk mengadakan acara budaya bersama di Mt. Kumgang sebelum upacara pembukaan Olimpiade Pyeongchang dan pelatnas bersama bagi para pemain ski dari kedua belah pihak di Resor Ski Masikryong. Kedua acara tersebut akan dilangsungkan di Utara, yang akan memerlukan penggunaan jalur darat, yakni Jalur Laut Timur. Jalan ini mulai digunakan pada bulan Februari 2003 saat percobaan wisata darat ke Mt. Kumgang.

Pada puncak pariwisata ke Mt. Kumgang pada tahun 2007, lebih dari dua juta orang melintasi perbatasan dengan rute darat Jalur Laut Timur. Namun rute ini telah diblokir sejak penghentian tur ke Mt. Kumgang, setelah kejadian penembakan seorang turis di sana pada bulan Juli 2008, hanya satu tahun kemudian, dan jalan tersebut hanya dibuka sementara untuk acara keagamaan dan reuni keluarga Korsel-Korut.

Fakta bahwa Korea Selatan dan Korea Utara sampai pada pemahaman tentang membuka tidak hanya Jalur Gyeongui di Laut Barat tetapi juga jalur darat di Laut Timur melambangkan bahwa Olimpiade Pyeongchang mulai menjadi terobosan bagi kebuntuan dalam hubungan anta kedua negara Korea.

Karena jalur darat antar kedua negara Korea melintasi garis demarkasi militer, penggunaannya harus disetujui oleh Komando PBB, yang memiliki yurisdiksi garis demarkasi militer. Tapi persetujuan ini hanyalah formalitas belaka, dan Komando PBB biasanya bekerja sama dengan kesepakatan antar Korea.

“Sangat penting bahwa ketiga rute darat antar-Korea dibuka kembali. Ketika orang mulai bepergian di sepanjang jalan yang pernah ditutup, kami juga akan menyusuri jalan menuju pemulihan hubungan antar-Korea,” kata Kim Yeon-cheol, seorang profesor di Universitas Inje.

Sumber : matamatapolitik.com

Reply




Users browsing this thread: 1 Guest(s)

About Ziuma

ziuma - forum diskusi dan komunitas online. disini kamu bisa berdiskusi, berbagi informasi dan membentuk komunitas secara online. Bisa juga berdiskusi dengan sesama webmaster/blogger. forum ini berbasis mybb

             Quick Links

             User Links

             Advertise