Forum Diskusi dan Komunitas Online
Kenalan Sama Concept Recharge, Visualisasi Jalan Mobilitas Berkelanjutan - Printable Version

+- Forum Diskusi dan Komunitas Online (https://ziuma.com)
+-- Forum: Olah Raga (https://ziuma.com/Forum-Olah-Raga)
+--- Forum: Otomotif (https://ziuma.com/Forum-Otomotif)
+--- Thread: Kenalan Sama Concept Recharge, Visualisasi Jalan Mobilitas Berkelanjutan (/Thread-Kenalan-Sama-Concept-Recharge-Visualisasi-Jalan-Mobilitas-Berkelanjutan)



Kenalan Sama Concept Recharge, Visualisasi Jalan Mobilitas Berkelanjutan - Jahemerah01 - 18 November 2021

[Image: 11046992_20211118025706.jpg]

Dilabeli sebagai manifesto untuk masa depan Volvo Cars, Concept Recharge listrik murni tidak hanya menampilkan bahasa desain dan strategi produk masa depan perusahaan. Dengan Concept Recharge, Volvo Cars menunjukkan langkah-langkah yang akan diambilnya di semua bidang pengembangan mobil listrik murni untuk mengurangi mobilnya dan jejak karbonnya secara keseluruhan. Perusahaan berencana untuk hanya menjual mobil listrik sepenuhnya pada 2030 dan menjadi bisnis netral karbon dan sirkuler pada iklim pada 2040.

Penggunaan bahan berkelanjutan di dalam mobil, melengkapinya dengan ban dari bahan daur ulang dan terbarukan, meningkatkan aerodinamika dan melalui langkah-langkah lain, Volvo Cars mengambil langkah besar untuk mengurangi dampak karbonnya melalui mobil itu sendiri.

Saat menggabungkan langkah-langkah tersebut dengan penggunaan energi bersih di seluruh rantai pasokan dekarbonisasi, proses manufaktur, dan fase penggunaan mobil, Volvo Cars yakin dapat mengurangi dampak CO2 siklus hidup mobil hingga 80 persen dibandingkan Volvo XC60 2018, tanpa kehilangan sifat bawaannya. kualitas premium yang membuat mobil Volvo dikenal. Ini berarti bahwa Concept Recharge akan memiliki dampak siklus hidup CO2 secara keseluruhan di bawah 10 ton, bila diisi dengan 100 persen energi terbarukan.

“Saat kita memasuki era mobil listrik, seberapa jauh Anda dapat berkendara dengan muatan penuh akan menjadi pertimbangan utama,” kata Owen Ready, Head of Strategic and Brand Design di Volvo Cars, dalam keterangan pers, Selasa (16/11/2021). 

Pendekatan yang mudah adalah menambahkan lebih banyak baterai, tetapi tidak sama dengan hanya menambahkan tangki bahan bakar yang lebih besar saat ini. Baterai menambah bobot dan meningkatkan jejak karbon. Sebaliknya kita harus meningkatkan efisiensi secara keseluruhan untuk meningkatkan jangkauan. 

"Dengan Concept Recharge, kami mengeksplorasi ketegangan antara kebutuhan akan efisiensi dan keinginan akan ruang, kenyamanan, dan pengalaman berkendara yang sama seperti SUV masa kini,” ujarnya.

Volvo Cars berada di garis depan dalam hal bekerja dengan bahan yang berkelanjutan dan alami di mobilnya, dan Concept Recharge adalah bukti lain dari komitmennya untuk terus maju dengan ambisi ini.  Desain interior kaya akan bahan yang berkelanjutan, baik bahan alami maupun bahan daur ulang - pikirkan wol Swedia yang bersumber secara bertanggung jawab, tekstil yang bertanggung jawab terhadap lingkungan, dan komposit ringan yang dibuat dari sumber alami.

Wol Swedia yang bersumber secara bertanggung jawab diubah menjadi kain yang sepenuhnya alami, bebas dari aditif. Bahan yang hangat dan lembut ini digunakan pada sandaran kursi dan bagian atas panel instrumen. Sementara itu, lantai dan pintu bawah dilapisi karpet yang terbuat dari 100 persen wol. 

Bantalan kursi dan permukaan sentuh pada pintu terbuat dari bahan ramah lingkungan yang mengandung serat Tencel dari selulosa. Kain ini memiliki kekuatan yang tahan lama dan lembut di kulit. Dengan menggunakan serat Tencel, yang telah diproduksi melalui proses yang sangat hemat air dan energi, desainer Volvo dapat mengurangi penggunaan plastik di bagian interior. 

Baca : Jalpa, Sedan Grand Touring Lamborghini Terakhir Bermesin V8

Sandaran kursi dan sandaran kepala, serta bagian setir menggunakan material baru buatan Volvo Cars yang disebut Nordico. Ini adalah bahan lembut yang terbuat dari bahan berbasis bio dan daur ulang yang berasal dari hutan lestari di Swedia dan Finlandia, memberikan jejak CO2 yang 74 persen lebih rendah dari kulit.

Di bagian interior lainnya, termasuk di area penyimpanan bawah, sandaran kepala dan sandaran kaki, Concept Recharge menggunakan komposit rami, yang dikembangkan oleh Volvo Cars bekerja sama dengan pemasok. Ini menggunakan serat dari tanaman biji rami, yang dicampur dengan komposit untuk memberikan estetika yang kuat dan ringan, namun menarik dan alami.

Pada eksterior, bumper depan dan belakang serta cetakan ambang juga terdiri dari komposit rami. Menggunakan komposit rami baik di dalam maupun di luar dengan cara ini menghasilkan pengurangan plastik yang digunakan secara signifikan.

“Dengan Concept Recharge, kami telah menciptakan ruang keluarga yang nyaman dan fungsional,” kata Lisa Reeves, Head of Interior Design. "Kabin menawarkan bentuk yang canggih melalui penggunaan bahan alami dan harmonisasi tekstur dan warna, mencerminkan keanggunan abadi dari desain premium Skandinavia."

Dengan mesin pembakaran internal membuka jalan untuk powertrain listrik murni, ban memainkan peran yang lebih penting. Mereka tidak hanya penting untuk keselamatan, mereka juga berkontribusi besar pada rentang baterai kendaraan. Artinya ban untuk mobil listrik harus selalu mengikuti perkembangan teknologi.

Oleh karena itu, Concept Recharge menampilkan ban khusus dari Pirelli, yang sepenuhnya bebas dari oli mineral dan terbuat dari 94 persen bahan bebas fosil, termasuk bahan daur ulang dan terbarukan seperti karet alam, bio-silika, rayon, dan bio-resin.

Hal ini mencerminkan pendekatan sirkuler Volvo Cars dan Pirelli, dengan fokus pada pengurangan konsumsi sumber daya dan dampak lingkungan. Di luar bahan yang berkelanjutan, powertrain listrik dan ban khusus, Concept Recharge juga meningkatkan kredibilitas lingkungan SUV melalui efisiensi dan aerodinamis.

Dengan Concept Recharge, Volvo Cars membayangkan masa depan aerodinamis. Ini menggabungkan fitur aerodinamis inovatif seperti detail desain eksterior yang memperlancar aliran udara, desain roda baru, atap yang lebih rendah, dan bagian belakang yang lebih tegak.

Dengan demikian, ia mengambil bentuk SUV klasik dan meningkatkan aliran udara untuk meningkatkan jangkauan, sambil menawarkan peluang ruang luar biasa yang datang secara alami dengan mobil listrik dan lantai bawahnya.

“Sementara konsumen terus mendorong permintaan akan manfaat SUV, kami bertekad untuk memproduksi mobil yang menawarkan semua keamanan dan kenyamanan yang mereka cari, serta memangkas dampak lingkungan,” kata Owen Ready. 

Sumber : https://bisnisindonesia.id/article/c...-berkelanjutan