Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Thread Modes
Kendala ekonomi digital dan cara mengatasinya
Ada 2 masalah Indonesia yang menjadi kendala akan pemberlakuan ekonomi digital. Apa saja masalah tersebut?
#1
Sumber: Kendala ekonomi digital dan cara mengatasinya


Menurut prediksi Google dan Temasek, nilai valuasi ekonomi digital di Asia Tenggara akan mencapai 240 miliar Dollar AS pada tahun 2025. Dengan begitu, hal ini akan memberikan dampak positif terhadap kemajuan perekonomian negara.

Sayangnya, banyak kendala yang harus dihadapi oleh setiap negara termasuk Indonesia. Sebagai bagian dari Asia Tenggara, Indonesia harus bergerak cepat dalam menuntaskan PR yang ada agar pemasukan negara terdongkrak. Apa saja masalah serta solusi yang harus dilakukan untuk mengatasi masalah tersebut?

Kendala ekonomi digital Indonesia

Ekonomi digital menjadi poros penting untuk memajukan perekonomian Indonesia. Namun, hal ini sulit untuk dicapai karena adanya kendala yang masih harus dipecahkan. Managing Director Google, Randy Yusuf mengatakan bahwa kendala yang dihadapi oleh Indonesia ada 2, jumlah SDM berkualitas yang sedikit serta transaksi digital yang belum maksimal.

Masalah itu disebabkan oleh pertumbuhan teknologi yang terlalu cepat sehingga, keberadaan sumber daya manusia (SDM) Indonesia yang berkualitas masih kurang banyak. Karena itu, Randy mengemukakan perlu adanya campur tangan dari berbagai pihak yang berkaitan untuk menangani masalah ini.

Selain itu, keberadaan infrastruktur dalam ekonomi digital Indonesia juga masih kurang. Salah satu hal yang terkait adalah transaksi digital. Menurut Survey Google, kurang dari satu dari dua pengguna internet di Asia Tenggara yang menggunakan transaksi digital.

Secara tidak langsung, hal ini menunjukkan bahwa tingkat penggunaan transaksi digital di Indonesia masih kurang. Karena itu, Randy berharap agar masalah ini bisa cepat teratasi guna menggenjot perekonomian tanah air seperti dilansir dari Kompas.

Solusi dalam mengatasi kendala ekonomi digital di Indonesia

Untuk mengatasi kedua masalah tersebut, Kusumo Martanto selaku CEO dari Blibli.com mengemukakan bahwa Indonesia sejatinya tidak kekurangan talenta, tapi hanya belum matang seperti dikutip dari Bisnis.com.

Kusumo menambahkan pemerintah perlu turun tangan untuk mengatasi masalah ini dengan mendatangkan sejumlah tenaga ahli dari luar negeri. Dengan begitu, orang-orang Indonesia bisa belajar dari tenaga ahli luar.

Pada masalah kedua, pertumbuhan penggunaan transaksi digital di Indonesia sejatinya tidak terlalu mengecewakan. Menurut Survei Google dan Temasek pada 2018 berjudul e-conomy SEA 2018 Southeasy Asia’s Internet Economy hits an Inflection Point, Indonesia menempati urutan kedua untuk penggunaan transaksi digital terbanyak di Asia Tenggara dengan 46 persen.

Sayangnya, hal ini masih belum didukung oleh penyediaan alat transaksi digital. UMKM sebagai bagian terbesar ekonomi Indonesia masih belum menggunakan alat transaksi digital karena, keterbatasan informasi akan hal itu.


Sumber: Kendala ekonomi digital dan cara mengatasinya

Reply




Users browsing this thread: 1 Guest(s)

About Ziuma

ziuma - forum diskusi dan komunitas online. disini kamu bisa berdiskusi, berbagi informasi dan membentuk komunitas secara online. Bisa juga berdiskusi dengan sesama webmaster/blogger. forum ini berbasis mybb

             Quick Links

             User Links

             Advertise