Thread Rating:
  • 0 Vote(s) - 0 Average
  • 1
  • 2
  • 3
  • 4
  • 5
Drop Out dan Depresi pada Anak, Apakah Ada Hubungannya?
#1
Drop out atau atau dikeluarkan dari sekolah adalah hal yang membuat siapa pun kaget. Dalam hal ini banyak sekali faktor yang menyebabkannya, salah satunya kesehatan mental dari siswa itu sendiri. 

Pasalnya, tidak sedikit anak yang drop out mengalami depresi dengan gejala gangguan mood yang paling umum. Mengidentifikasi faktor-faktor risiko depresi dapat membantu mengidentifikasi anak-anak yang mungkin berjuang dengan timbulnya gangguan depresi. Kalau sudah begini, bukan tidak mungkin drop out dipengaruhi karena depresi anak!
Faktor risiko depresi
Pada anak usia dini, anak laki-laki dan perempuan tampaknya memiliki risiko yang sama untuk mengalami gangguan depresi. Namun, ternyata anak perempuan dua kali lebih mungkin mengalami depresi dibandingkan laki-laki. 


Jika Anda melihat beberapa faktor risiko tersebut pada anak Anda, maka Anda harus:

Bicaralah dengan anak Anda. Hadir dan tanyakan kepada anak Anda tentang perasaan dan hal-hal yang terjadi di rumah dan di sekolah. 
Ciptakan lingkungan yang aman dan terbuka di rumah. Pastikan rumah Anda adalah ruang yang akan membatasi penilaian atau menahan diri dari kritik tentang apa yang diungkapkan anak Anda. 
Berkolaborasi dengan anak Anda. Tanyakan apakah ada acara untuk membantu. Adakah yang bisa memastikan guru dan sekolah memahami kebutuhan anak Anda, haruskah evaluasi ketidakmampuan belajar dilakukan. Dan beberapa masalah lain. 
Hubungi dokter anak Anda. Pastikan anak Anda dalam kesehatan fisik yang baik. Terkadang, masalah medis dapat terlihat seperti depresi, misalnya diabetes yang tidak terdiagnosis, anemia, atau hipotiroidisme. 
Cari ahli kesehatan mental. Libatkan anak Anda dalam psikoterapi untuk mendiagnosis dan mengobati depresi pediatrik. Pastikan dokter tersebut adalah spesialis gangguan mood pada anak. Perawatan yang ditargetkan akan dibicarakan dengan anak Anda, dan Anda mungkin juga menjadi bagian dari sesi psikoterapi.

Jadi, apakah drop out terpengaruh dari depresi? 
Sampai saat ini masih sedikit sekali penelitian yang dilakukan untuk mengetahui apakah drop out secara langsung terkait dengan masalah kesehatan mental. Sebuah laporan yang diterbitkan oleh Centers for Disease Control and Prevention mengatakan bahwa banyak faktor yang berperan ketika terjadinya drop out sekolah. Hal ini termasuk masalah-masalah seperti penerimaan otoritas yang rendah, latar belakang sosial, dan ekonomi dan nilai atau nilai ujian yang buruk. 
Mungkin anak perlu bantuan
Orang tua umumnya harus mewaspadai tanda-tanda bahwa anak-anak mereka mungkin memiliki masalah kesehatan mental dan jika dicurigai karena drop out. Beberapa indikasi masalah potensial adalah ketika seorang anak menjadi pendiam, menunjukkan perilaku aneh atau mengganggu, mulai menggunakan zat-zat  berbahaya atau mulai mendapatkan nilah yang lebih rendah di sekolah.
Jika Anda mencurigai anak Anda mengalami masalah kesehatan mental, Anda harus turun tangan. Professional perawatan kesehatan yang berspesialisasi dalam kecanduan dan gangguan penggunaan obat-obatan. Jadi, hubungan antara depresi dengan drop out belum terbukti.
Reply




Users browsing this thread: 1 Guest(s)

About Ziuma

ziuma - forum diskusi dan komunitas online. disini kamu bisa berdiskusi, berbagi informasi dan membentuk komunitas secara online. Bisa juga berdiskusi dengan sesama webmaster/blogger. forum ini berbasis mybb

              Quick Links

              User Links

             powered by